Temuan Situs Petilasan Tribhuwana Tunggadewi di Mojokerto, Mulai di Ekskavasi

Situs Yoni Petilasan Tribhuwana Tunggadewi yang berlokasi di tengah persawahan Dusun/Desa Klinterejo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto, mulai dilakukan ekskavasi oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur, Seni kemarin (19/08/19).

Informasi yang dihimpun suaramojokerto.com, proses ekskavasi itu bakal dilakukan hingga 30 Agustus 2019 mendatang untuk melihat bentuk asli situs di Klinterejo tersebut.

Pahadi, Kasub Unit Pemanfaatan BPCB Jawa Timur mengatakan, ekskavasi dilakukan Yoni Petilasan Tribhuwana Tunggadewi, setelah ada permohonan izin untuk mengembangkan situs Klinterejo dari unsur masyarakat untuk membuat cungkup.

” Karena wilayah Trowulan masuk dalam kawasan strategi nasional sekaligus kawasan cagar budaya peringkat nasional, maka harus ada kajian untuk memastikan keaslian lokasi tersebut sebelum adanya pembuatan cungkup,” katanya.

Artinya, seluruh izin pemanfaatan pengembangan berada di Kemendikbud, kemudian secara teknis ditujukan ke Direktur Pelestarian Cagar Budaya dan Permusiuman. Sehingga kemudian dilakukan observasi.

Kata Pahadi, dalam mengembangkan aspek keasilan perlu sebuah kajian dengan merujuk UU Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar budaya. Sehingga pihaknya harus melakukan kajian ini untuk mengakomodir kebutuhan masyarakat untuk mengembangkan situs ini.

Baca Juga :  Hemmmm .... Gurihnya Sambel Wader di Trowulan, Mojokerto

Dari hasil ekskavasi, pihaknya belum bisa mengerucutkan bentuk keaslian. Hanya saja di temukan beberapa struktur tumpukan batu bata di sekeliling Yoni Petilasan Tribhuwana Tunggadewi

” Di salah satu sudut di tembok sekeliling yoni menunjukan struktur yang mengarah ke selatan juga di Timur. Dari keterangan juru pelihara, jika memang situs di Klinterejo itu pernah dilakukan beberapa kali penambahan seperti bangunan maupun dinding sebagai fasilitas kenyamanan peziarah, sehingga ini yang masih kita gali,” jelasnya.

Menurutnya, di tahun 1964 ada penambahan struktur yang menopang di struktur asli. Tujuan dilakukan ekskavasi situs Klinterejo itu secara total, untuk melihat bentuk seperti aslinya. Karena bentuk yang dikenal masyarakat sekarang ini berupa bilik-bilik.

Dalam proses ekskavasi kali ini, pihak BPCB sedikitnya melibatkan kurang lebih 40 orang. Yang terdiri dari 4 arkeolog, tim penggambar ada 6 orang, tim dokumentasi ada 3 orang, tim penggali ada 27 orang. (sma/adm)

Baca juga :